oleh

Warga Hanya Boleh Terima 10 Orang Tamu Saat Natal dan Tahun Baru

OSLO–Perdana Menteri Norwegia Erna Solberg mengatakan, warga dapat mengundang hingga 10 tamu di rumah mereka pada dua kesempatan terpisah Natal dan Tahun Baru Negara-negara Eropa bergulat dengan pedoman apa yang harus diberikan kepada penduduknya tentang bagaimana merayakan liburan yang akan datang sambil mencoba membatasi penyebaran virus corona.

“Kami tidak ingin memulai tahun baru dengan meningkatnya jumlah infeksi dan pembatasan baru pada Januari,” kata Solberg, Rabu 2 Desember.

Sebuah rumah tangga, berapa pun ukurannya, dapat menerima hingga 10 tamu, pada dua kesempatan terpisah. Mereka yang tidak tinggal serumah harus menjaga jarak satu meter.

“Aturan jarak berlaku selama seluruh pesta. Dari saat Anda menyajikan anggur sampai Anda duduk di meja. Saat hadiah dibuka. Dan saat kopi dan kue Natal disajikan,” ujar Solberg.

Di gereja, hingga 50 orang diizinkan berkumpul bersama. Jumlah kumulatif kasus COVID-19 Norwegia selama 14 hari per 100.000 penduduk tercatat 128,8 pada Selasa—terendah keempat di Eropa setelah Islandia, Irlandia, dan Finlandia.

Selama dua minggu terakhir, jumlah infeksi mingguan telah menurun secara nasional, setelah meningkat dalam dua minggu sebelumnya.

Sumber perhatian terbesar bagi pihak berwenang adalah Oslo dan sekitarnya, di mana kasus COVID-19 paling banyak ditemukan. Pada 6 November, Oslo menutup teater, bioskop, pusat pelatihan, dan kolam renang, dengan bar dan restoran tidak lagi dapat menyajikan alkohol, menyebabkan banyak yang tutup sama sekali.

Pembatasan nasional diberlakukan termasuk membatasi pertemuan publik hingga 20 orang dan mengarantina orang yang datang dari luar negeri selama sepuluh hari.

Sekitar 4 juta penduduk Norwegia (76%) tercatat sebagai penganut Kristen. Seperti di negara-negara Barat lainnya, Natal dan Tahun Baru adalah salah satu musim liburan terpenting di Norwegia. (ant/dil/jpnn)

Komentar

News Feed