oleh

Pemilu 2024 Digelar 15 Mei, Nasdem-Golkar Setuju, PPP-PKS Menolak

JAKARTA – Usulan pemerintah agar pemilu serentak digelar pada 15 Mei 2024 mendatang, memunculkan pro dan kongra. Partai Nasdem dan Golkar setuju. Namun, Partai Persatuan Pembangunan (PPP) dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) menolak.

“Fraksi Nasdem di komisi II mendukung usulan pemerintah terkait dengan waktu pelaksanaan pemilu tanggal 15 Mei,” ujar Sekretaris Fraksi Nasdem DPR RI, Saan Mustofa, di Jakarta, Selasa 28 September 2021.

Wakil Ketua Komisi II DPR RI ini menyebut, ada dua alasan pihaknya mendukung usulan tersebut. Pertama, terkait efisiensi anggaran. “Kita ingin melakukan efisiensi anggaran terkait dengan pemilu maupun pilkada. Anggaran yang diajukan oleh KPU Rp 86 Triliun terus Rp 26 Triliun. Kurang lebih Rp 120 Triliun pemilu dan pilkada. Belum nanti Bawaslu juga mengusulkan anggaran,” jelas Saan.

Otomatis, besarnya anggaran menjadi beban buat negara. Terutama dalam situasi tengah mengalami krisis akibat pandemi COVID-19.

Alasan berikutnya, efektivitas jalannya pemerintah. Dengan pemilu 15 Mei 2024, jarak waktu ke pelantikan tidak terlalu lama. “Kalau tenggat waktu terlalu lama dengan pelantikan presiden, ini juga akan mengganggu proses efektivitas pemerintahan. Ketika pemilu sudah berlangsung dan ada presiden terpilih, tentu suasananya berbeda. Ini perlu dipertimbangkan. Bagaimana membuat sisa pemerintahan efektif dan tidak mengganggu jalannya pemerintahan,” urainya.

Hal senada disampaikan Waketum DPP Partai Golkar Ahmad Doli Kurnia. Dia setuju dengan usulan pemerintah. “Golkar setuju,” tegas Doli.

Menurutnya, keputusan pemilu 15 Mei 2024 sudah melalui pertimbangan yang matang. Ada banyak aspek yang dipertimbangan dan menyesuaikan penanganan pandemi.

Sebelumnya, Menko Polhukam Mahfud MD menyampaikan pemerintah telah melakukan rapat internal membahas simulasi tanggal pelaksanaan Pemilu 2024. Hasilnya, 15 Mei dipilih menjadi hari pemungutan suara pada Pemilu 2024. Tanggal 15 Mei dipilih dengan pertimbangan efisiensi waktu dan biaya.

Nantinya pemerintah akan menyampaikan usulan tanggal tersebut ke DPR dan Komisi Pemilihan Umum (KPU) sebelum tanggal 7 Oktober 2021.

Di sisi lain, PPP menolak usulan pemerintah yang ingin pemungutan suara Pemilu 2024 digelar 15 Mei. Menurut kubu PPP, lebih rasional jika pemungutan suara Pemilu 2024 digelar Maret.

Ketua DPP PPP Achmad Baidowi menyatakan PPP justru menyarankan jadwal pemungutan suara Pemilu 2024 dimajukan. Alasannya, pilkada serentak akan digelar pada November 2024.

“Jika pemilu nasional Mei, maka jarak dengan pilkada hanya enam bulan. Sudah pasti berhimpitan dengan pelaksanaan pilkada. Belum lagi kalau pilpres dua putaran. Tentu akan menyita waktu. Belum lagi, adanya sengketa di MK,” ujar Baidowi.

PPP, lanjutnya, menyarankan jadwal pencoblosan Pemilu 2024 dimajukan pada Maret. “Sebenarnya yang lebih rasional itu adalah memajukan jadwal pemilu nasional ke bulan Maret atau setidaknya tetap April,” paparnya.

Tak hanya PPP, PKS juga menolak pemungutan suara Pemilu 2024 digelar pada Mei. Opsi KPU dinilai lebih baik daripada usulan pemerintah. Opsi KPU, pencoblosan digelar 21 Februari. (fin/ham)

Komentar

News Feed