oleh

Moeldoko Nilai 689 WNI Terpapar ISIS Tak Punya Hak Kewarganegaraan

JAKARTA–Kepala Kantor Staf Presiden (KSP) Moeldoko menilai 689 WNI terpapar ISIS atau Foreign Terrorist Fighters (FTF) tak punya hak kewarganegaraan lagi. Salah satu indikatornya adalah saat mereka bergabung dengan kelompok terorisme di luar negeri dan melakukan pembakaran paspor.

”Karena mereka sendiri yang menyatakan sebagai stateless. Pembakaran paspor adalah suatu indikator,” kata Moeldoko di Istana Negara, Jakarta Pusat, Kamis 13 Februari.

Menurut Moeldoko, pihaknya akan menurunkan tim untuk melakukan verifikasi terhadap 689 orang itu. Tim akan mendata secara detail latar belakang, jenis kelamin, usia dan sejauh mana keaktifan di organisasi terorisme. Target verifikasi dilakukan selama empat bulan.

Selain itu, kata Moeldoko, pemerintah juga akan memperketat pengawasan di dalam negeri agar 689 orang itu tidak masuk ke Indonesia. ”Kami sudah antisipasi dengan baik dari Imigrasi, dari seluruh aparat yang berada di border, perbatasan, akan memiliki awareness yang lebih tinggi,” kata dia.

Dalam Undang-undang tentang Kewarganegaraan, kata dia, pemerintah berhak mencabut hak kewarganegaraan 689 WNI itu tanpa melewati pengadilan. ”Siapa yang sudah punya niat ini sudah bisa diadili,” kata dia. (tan/jpnn)

Komentar

News Feed