oleh

Konter Naratif Media Sosial dan Bela Negara

SELAMA pandemi COVID 19 menyebar dan menghancurkan seluruh aspek hidup masyarakat dunia dan masyarakat Indonesia khususnya, tidak membuat para kelompok intoleran, radikalisme dan terorisme mengakhiri aksi terornya. Fakta ini jelas terlihat dari berbagai aksi teror yang terjadi di tanah air kita.

Oleh: Marsekal Muda TNI (Purn) Dr. Ir. A.Adang Supriyadi, S.T., M.M. IPU,
Dosen Fakultas Teknologi Pertahanan, Universitas Pertahanan RI (Bela Negara)

BEBERAPA aksi teror yang terjadi seperti: aksi teror bom bunuh diri sepasang suami istri yang menyerang Gereja Katedral Makassar, Sulawesi Selatan pada 28 Maret 2021, aksi teror yang menewaskan 4 warga sipil dilakukan oleh 5 anggota kelompok radikal kanan di Poso pada 11 Mei 2021, serta kasus teror penyerangan Mabes Polri pada 31 Maret 2021 oleh perempuan muda berusia 25 tahun. Selain aksi-aksi diatas, terdapat fakta lain yang dikutip dari laporan akhir tahun kinerja Mabes Polri sepanjang 2020, sebanyak 228 tersangka kasus terorisme telah ditangkap oleh aparat keamanan sepanjang Tahun 2020.

Selain itu, aparat keamanan juga telah mengamankan tidak kurang dari 20.068 kotak amal yang diduga untuk mendanai kelompok teror yang tersebar di 12 daerah pada 17 Desember 2020 silam. Pada 26 Maret 2021, Aparat keamanan kembali mengamankan 500 kotak amal di Deli Serdang, Sumatera Utara. Pengungkapan atas kasus pendanaan aksi teror ini merupakan bukti nyata kurangnya kesadaran individu dan kolektif atas pergerakan kelompok teror yang memanfaatkan empati masyarakat Indonesia untuk tujuan sumber pendanaan aksi teror.

Komentar

News Feed