oleh

Ini Pilihan Prodi Beasiswa Santri Berprestasi 2021

Pilihan Perguruan Tinggi dan Kuota Jurusan
Program S1 Seleksi PBSB Tahun 2021:

1. UIN Alauddin, Makassar
(Fakultas Ilmu Kesehatan; Kesehatan Masyarakat/kuota 10 santri)

Ini Pilihan Prodi Beasiswa Santri Berprestasi 2021

2. UIN Maulana Malik Ibrahim, Malang
(Fakultas Ekonomi; Perbankan Syariah/kuota 10 santri)

3. UIN Sunan Ampel Surabaya
(Fakultas Dakwah dan Komunikasi; Pengembangan Masyarakat Islam/kuota 10 santri)

4. UIN Sunan Gunung Djati, Bandung
(Fakultas Ushuluddin; Tasawuf Psikoterapi/kuota 10 santri)

5. UIN Sunan Kalijaga, Yogyakarta
(Fakultas Dakwah dan Komunikasi; Ilmu Kesejahteraan Sosial/kuota 10 santri)

6. UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta
A. Fakultas Kedokteran; Kedokteran dan Pendidikan Dokter (8 santri)
B. Fakultas Ilmu Kesehatan; Farmasi (8 santri)

7. UIN Walisongo, Semarang
(Fakultas Syariah dan Hukum; Ilmu Falak/ kuota 10 santri)

8. UIN Sumatera Utara, Medan
(Fakultas Syariah dan Hukum; Hukum/ kuota 10 santri)

9. Institut Pertanian Bogor (IPB)
(Fakultas Teknologi Pertanian; Teknik Industri Pertanian/ kuota 5 santri)

10. Institu Teknologi Surabaya (ITS)
(Fakultas Teknologi Informasi; Teknik Informatika/ kuota 5 santri)

11. Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta
A. Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik; Ilmu Komunikasi (4 santri)
B. Fakultas Psikologi; Psikologi (4 santri)

12. Unisma, Malang
(Fakultas Kedokteran; Pendidikan Dokter (2 santri)

13. UPI, Bandung
(Fakultas Ilmu Pendidikan; a) Bimbingan dan Konseling (5 santri), b) Teknologi Pendidikan (5 santri)

14. Universitas Indonesia (UI) Jakarta:
A. Fakultas Hukum; Ilmu Hukum (2 santri)
B. Fakultas Keperawatan; Ilmu Keperawatan (2 santri)
C. Fakultas Ekonomi dan Bisnis; a) Ilmu Ekonomi (2 santri), b) Manajemen (2 santri), c) Ilmu Ekonomi Islam (2 santri)
D. Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik; Hubungan Internasional (2 santri)
E. Fakultas Teknik; Teknik Industri (2 santri)

15. UNJ, Jakarta
(Fakultas Ekonomi; Pendidikan Ekonomi/ kuota 10 santri)

16. Universitas Nahdlatul Ulama Indonesia (Unusia), Jakarta
(Fakultas Islam Nusantara; Sejarah Kebudayaan Islam/ kuota 10 santri)

17. Unwahas, Semarang
(Fakultas Agama Islam; Hukum Ekonomi Syariah/ kuota 10 santri)

18. Universitas Islam Nusantara (Uninus), Bandung
(Fakultas Agama Islam; Perbankan Syariah, kuota 10 santri)

19. Fakultas Pertanian Universitas Islam Makassar (UIM), Makassar
A. Agrobisnis (10 santri)
B. Agroteknologi (10 santri)

20. Unram, Mataram
(Fakultas Ekonomi; Ekonomi/ kuota 10 santri)

Program Magister (S2) PBSB Dibuka Untuk Tiga Program Studi:

1. UIN Sunan Kalijaga, Yogyakarta:
A. Pascasarjana Sains dan Teknologi; Magister Informatika (10 santri)
B. Pascasarjana Interdisciplinary Islamic Studies; Konsentrasi Kajian Industri dan Bisnis Halal (10 santri)

2. Institut Agama Islam Bunga Bangsa, Cirebon
(Pascasarjana; Manajemen Pendidikan Islam/ kuota 10 santri)

Sumber: Kemenag RI

JAKARTA — Pendaftaran Program Beasiswa Santri Berprestasi (PBSB) tahun ini akan dibuka pada pertengahan Maret 2021. Ada 21 pilihan Perguruan Tinggi yang akan menjadi mitra Kemenag dalam PBSB.

“Pendaftaran PBSB tahun 2021 segera dibuka. Kami sedang siapkan perangkatnya, para santri agar terus update informasi resmi seputar PBSB,” tegas Direktur Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren (PD Pontren) Kemenag RI Waryono Abdul Ghofur di Jakarta, Sabtu 13 Maret 2021, seperti dilansir melalui laman Kemenag RI.

PBSB sudah berjalan sejak 2004. Ribuan sarjana santri sudah lahir dari program ini. PBSB merupakan salah satu bentuk afirmasi negara bagi para santri agar dapat melanjutkan kuliah di perguruan tinggi. Melalui PBSB, santri diharapkan mampu merespon tantangan zaman, mentransformasikan nilai-nilai agama dan nilai-nilai kemanusiaan yang universal dalam konteks kekinian.

Menurut Waryono, ada dua aspek kemampuan yang menjadi fokus PBSB saat ini. Pertama, pemahaman dan penguasaan terhadap aspek ilmu agama (tafaqquh fiddin) yang menjadi core business Pesantren. “Termasuk di dalamnya, kemampuan menentukan maslahat kemanusiaan (tafaqquh fii mashalihil khalqi), terlebih di kala pandemi melanda.l,” terangnya.

“Kedua, PBSB tidak hanya memberikan ruang pengkajian keilmuan keislaman saja, tetapi juga kajian keilmuan lainnya sebagai instrumen akademik dan metodologis untuk mentransformasikan agama sehingga lebih kontekstual,” lanjutnya.

Sejalan dengan itu, Direktorat PD Pontren terus berusaha melakukan optimalisasi pilihan program studi. Hal itu dilakukan dengan memperhatikan kebutuhan masyarakat dan pesantren dalam menjalankan fungsi pendidikan, fungsi dakwah serta pemberdayaan masarakat, serta upaya mewujudkan kemandirian pesantren dan mempercepat pembangunan nasional. Harapannya, santri lulusan PBSB akan lebih responsif dan mampu memberikan solusi terhadap persoalan-persoalan aktual. (*/ham)

Komentar

News Feed