oleh

Dolar AS Menguat, Awas Ketidak Pastian Berkepanjangan

NEW YORK–Dolar AS menguat pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), menghentikan penurunan selama sepekan, ketika investor bersiap menghadapi ketidakpastian berkepanjangan serta pemerintah memperketat penguncian dan meluncurkan langkah-langkah moneter dan fiskal guna memerangi pandemi virus corona.

Yuan China di pasar luar negeri melemah setelah bank sentral China memangkas suku bunga utama antarbank, sementara bank sentral Singapura secara agresif juga melonggarkan kebijakan moneternya pada Senin 30 Maret.

Euro, sterling, dan dolar Australia semuanya lebih rendah, mengakhiri rebound baru-baru ini yang mengikuti upaya Federal Reserve untuk menenangkan serbuan safe-haven untuk memiliki mata uang AS awal bulan ini.

”Anda mulai melihat bank sentral lain aktif, dengan Singapura, misalnya, memberikan penyesuaian pada pematokannya,” kata Edward Moya, ahli strategi pasar senior di OANDA di New York.

”Semua pelonggaran lebih lanjut ini di seluruh dunia memberikan rebound dolar sementara.”

Kekhawatiran tentang penyebaran virus corona dan dampak ekonomi dari penutupan terus mendominasi pasar valuta asing, tetapi pergerakan harga pada Senin 30 Maret, relatif teratasi dengan baik dan jauh lebih kecil daripada dalam sesi terakhir.

”Ini berbicara tentang volatilitas apa yang sedang terjadi,” kata Marc Chandler, kepala strategi pasar, di Bannockburn Global Forex di New York. ”Itu berarti orang tidak membuat hukuman jangka pendek.”

Dalam perdagangan sore, indeks dolar naik 0,8 persen menjadi 99,09. Analis mengatakan penyeimbangan portofolio akhir bulan investor serta kegelisahan tentang virus juga mendukung dolar.

”Dolar AS tetap relatif kuat terhadap awal bulan, yang selanjutnya mengurangi nilai dolar pasar obligasi dan ekuitas di luar AS,” kata Barclays dalam sebuah catatan penelitian tentang penyeimbangan kembali portofolio pada akhir bulan.

”Namun, penurunan bersejarah yang masih terjadi dalam harga ekuitas AS mendominasi dan mendorong model untuk menghasilkan sinyal beli dolar yang kuat di seluruh papan,” tambahnya.

Euro melemah 0,9 persen menjadi 1,1037 dolar. Sterling jatuh 0,9 persen menjadi 1,2366 dolar.

Dalam dua minggu terakhir, dolar pertama kali membukukan kenaikan mingguan terbesar sejak krisis keuangan 2008 karena investor dan perusahaan menyerbu mata uang paling likuid di dunia, kemudian melihat penurunan mingguan terbesar sejak 2009. Tanda-tanda tekanan pendanaan telah mereda tetapi tidak berkurang dan uang tunai dolar tetap dalam permintaan yang tinggi.

Safe-haven yen Jepang naik tipis, mendorong dolar turun 0,1 persen menjadi 107,88 yen. Total kematian global akibat virus corona mencapai sekitar 36.870 orang dan Amerika Serikat telah muncul sebagai episentrum terbaru, dengan lebih dari 157.810 kasus dikonfirmasi dan 2.910 kematian.

Dolar menguat 0,4 persen terhadap yuan China di pasar luar negeri menjadi 7.1132 setelah bank sentral China, People’s Bank of China, secara tak terduga memotong suku bunga utama antarbank, seven-day reverse repurchase rate, sebesar 20 basis poin.

Dolar Australia turun tajam sebelum pulih menjadi diperdagangkan melemah 0,1 persen terhadap greenback pada 0,6158 dolar. Sementara itu, rand jatuh ke rekor terendah setelah Moody’s memotong peringkat kredit Afrika Selatan. (ant)

Komentar

News Feed