oleh

AS akan Tambahkan 500 Pasukan di Perbatasan Meksiko

WASHINTON–Pentagon akan mengirim sekitar 500 tentara ke perbatasan AS-Meksiko untuk membantu agen perbatasan federal di tengah pandemi virus corona, tiga pejabat AS mengatakan kepada Reuters. Sumber mengatakan Pentagon menyetujui permintaan Departemen Keamanan Dalam Negeri AS (DHS) AS.

Amerika Serikat telah mempertahankan rata-rata 5.000 tentara di perbatasan barat daya untuk mendukung Patroli Perbatasan dengan melakukan tugas penegakan hukum. Penempatan terbaru akan meningkatkan jumlah tersebut karena agen perbatasan bergulat dengan kemungkinan terpapar COVID-19, penyakit yang disebabkan oleh virus.

Meksiko mengumumkan keadaan darurat kesehatan pada hari Senin dan mengeluarkan aturan yang lebih ketat yang bertujuan untuk mengatasi virus corona yang menyebar cepat setelah jumlah kasusnya meningkat melewati 1.000 dan jumlah kematian meningkat tajam.

Salah satu pejabat AS anonim mengatakan pemerintahan Trump khawatir pandemi ini akan semakin menekan ekonomi Meksiko yang sudah bermasalah dan mendorong imigrasi ilegal dari negara itu ke Amerika Serikat.

Departemen Keamanan Dalam Negeri AS tidak segera menanggapi permintaan komentar. Langkah itu dilakukan ketika pemerintahan Presiden AS Donald Trump membatalkan rencana untuk mengirim pasukan ke perbatasan AS-Kanada, kata para pejabat AS kepada Reuters.

Wakil Perdana Menteri Kanada Chrystia Freeland mengecam proposal pekan lalu, menyebutnya ”langkah yang sama sekali tidak perlu” yang akan merusak hubungan bilateral antara kedua negara, yang telah lama mempertahankan perbatasan yang tidak dijaga.

Pemerintahan Trump telah meningkatkan responsnya terhadap wabah virus corona bulan ini karena infeksi telah menyebar di seluruh negeri. Untuk pertama kalinya pada hari Selasa, Amerika Serikat mencatat hampir 700 kematian baru dalam satu hari. Negara ini sekarang memiliki total lebih dari 3.800 kematian dan lebih dari 185.000 kasus.

Amerika Serikat menutup perbatasan utara dan selatannya untuk wisata dan rekreasi pada 20 Maret untuk membatasi penyebaran virus corona jenis baru.

Pada saat yang sama, Trump mulai menggunakan undang-undang yang berfokus pada kesehatan untuk cepat mengembalikan migran yang tertangkap saat berusaha menyeberang perbatasan AS secara ilegal.

Pemindahan cepat juga berlaku untuk anak di bawah umur tanpa pendamping dari Amerika Tengah dengan pengecualian untuk kasus per kasus, menurut Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS.

Anak-anak di bawah umur sebelumnya telah dipindahkan ke tahanan Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan sesuai dengan hukum federal untuk melindungi korban perdagangan manusia. (ant)

Komentar

News Feed